Tarekat Qadiriyyah


Tarekat Qadiriyyah

Qadiriyyah adalah nama sebuah tarekat yang didirikan oleh Syeikh Muhyidin Abu Muhammad Abdul Qadir Jaelani Al Baghdadi Qs. Tarekat Qadiriyyah berkembang dan berpusat di Iraq dan Syria kemudian diikuti oleh jutaan umat muslim yang tersebar di Yaman, Turki, Mesir, India, Afrika dan Asia. Tarekat ini sudah berkembang sejak abad ke-13. Namun meski sudah berkembang sejak abad ke-13, tarekat ini baru terkenal di dunia pada abad ke 15 M. Di Makkah, tarekat Qodiriyah sudah berdiri sejak 1180 H/1669 M.

Membicarakan  Tasawuf  tidak  mungkin  kita  mengabaikan  tokoh  yang  luar  biasa  ini.  Syekh ‘Abdul  Qadir  al-Jailani  bukan  hanya  memengaruhi  Tasawuf,  tetapi  juga  peradaban  Islam  pada umumnya. Bahkan  kekuatan  spiritualnya  “dimanfaatkan”  oleh  berbagai  kalangan  hingga  ke  wilayah yang “abu-abu”  secara  syariat.  Meski  Syekh  ‘Abdul  Qadir  al-Jailani  tidak  menonjol  sebagai  penyair, namun  banyak  penyair  sufi  yang  mengambil  inspirasi  dari  ajaran-ajaran  beliau.  Tarekat  Qadiriyyah menjadi  salah  satu  tarekat  terbesar  di  dunia,  dan  melahirkan  banyak  derivasi  dan  penggabungan dengan tarekat lain. Karenanya, di sini kita perlu melihat secara lebih dekat pada Poros Ruhani yang kemasyhurannya tak kunjung surut hingga sekarang.

Muhyiddin Sayyid Abu Muhammad ‘Abdul Qadir al-Jailani adalah salah satu Wali Allah agung yang terkenal di seantero dunia Islam, yang menempati kedudukan amat tinggi, sebagai Sulthan al-Awliya al-Ghauts  al-A‘dham (Raja Para Wali dan Penolong Agung), Qutb al-Rabbani,  pendiri  Tarekat Qadiriyyah yang memiliki banyak pengikut di seluruh dunia. Ajarannya mempengaruhi banyak Wali Allah besar lainnya. Manaqib-nya (riwayat hidup) dibaca secara rutin setiap bulan di banyak tempat di dunia Islam. Salah satu ucapannya yang amat terkenal adalah ?Kakiku berada di atas bahu semua  Wali Allah [qadami  hadhihi  ‘ala  raqabati  kulli  waliyyin  li’llah]. Menurut  satu  riwayat  yang diceritakan oleh Syekh ‘Abdurrahman Jami’, saat beliau mengucapkan kalimat  ini,  para  Wali  yang hadir saat itu serta merta menyerahkan bahunya untuk diinjak oleh beliau.

Sulthan  al-Awliya  al-Ghauts  al-A‘dham Qutb al-Alam  Sayyid  Abu  Muhammad  ‘Abdul  Qadir  al-Jailani  dilahirkan  di  sebuah  desa  kecil  bernama  Nif,  Irak  utara,  pada  470  H  atau  sekitar  tahun 1077/1078 M. Syekh Abdul Qadir masih keturunan dari Rasulullah Muhammad SAW dari jalur Imam Hasan ibn Ali ibn Abi Thalib. Ayahnya adalah Abu Salih Abdullah ibn Jangi Dost; ibundanya adalah Umm  al-Khair  Amat  al-Jabbar  Fatimah  binti  Abdullah  al-Sawma‘i al-Husaini  al-Zahid,  seorang wanita salihah. Diceritakan bahwa beliau mengatakan, ?Setelah putraku ‘Abdul Qadir lahir, ia tak mau menyusu selama bulan Ramadhan.? Ibundanya mengandung Syekh ‘Abdul Qadir saat beliau sudah berusia 60 tahun.

Setelah mendapat pendidikan agama dari keluarga dan ulama di daerahnya, beliau pergi ke Baghdad, yang  waktu  itu  merupakan  pusat  kegiatan  intelektual  dan  keagamaan.  Ibundanya  membekalinya dengan 40 keping emas yang disembunyikan dengan dijahit di jubahnya. Ibunya berpesan agar Syekh ‘Abdul Qadir  selalu jujur  dan  berbuat  benar.  Dalam  perjalanan  beliau  dihadang  perampok,  dan  salah seorang  dari  mereka  bertanya  apakah  beliau  menyimpan  sesuatu  yang  berharga.  Syekh  ‘Abdul  Qadir menunjukkan dimana uang emas itu disembunyikannya. Melihat kejujurannya, para perampok itu pun bertobat dan menjadi murid-murid pertamanya.

Ketika  hendak  masuk  ke  kota  Baghdad,  beliau  dihadang  oleh  Nabi  Khidir  yang  mengatakan  bahwa dirinya  diperintahkan  untuk  tidak  mengizinkan  Syekh  ‘Abdul  Qadir  masuk  Baghdad  selama  tujuh tahun  berikutnya.  Karenanya,  Syekh  ‘Abdul  Qadir  tinggal  di  tepi  Sungai  Tigris  selama  tujuh  tahun, hidup dalam kemiskinan, hanya makan sayur-sayuran yang halal dan bisa dimakan. Kemudian beliau menuju ke zawiyyah milik Syekh Hammad ibn Muslim al-Dabbas. Namun Syekh al-Dabbas menutup pintu  zawiyyah  sehingga  Syekh  ‘Abdul  Qadir  hanya  bisa  duduk  di  depan  pintu.  Syekh  ‘Abdul  Qadir akhirnya tertidur dan mimpi basah. Beliau bangun untuk mandi wajib. Tetapi kemudian beliau tertidur lagi, dan  mimpi  basah  lagi,  dan  beliau  mandi  wajib  lagi.  Hal  ini  terulang  sampai  70  kali.  Akhirnya saat  fajar  tiba,  pintu  Zawiyyah  dibuka  dan  Syekh  ‘Abdul  Qadir  diizinkan  masuk  dan  menjadi  murid Syekh al-Dabbas.

Selama di Baghdad beliau tak kenal lelah menuntut ilmu, menemui para ulama besar yang alim, untuk mempelajari  ilmu  fiqh,  tafsir,  dan  sebagainya.  Beliau  kemudian  menganut  mazhab  Hanbali,  tetapi beliau juga menguasai tiga mazhab utama lainnya. Di antara guru-guru beliau adalah Qadhi Abu Sa‘id Mubarak  al-Mukharrimi,  Abu  Zakariyya  Yahya  ibn  Ali  al-Tabrizi,  Abu  Ghalib  Muhammad  ibn  al Hasan  al-Baqilani, Abu Sa‘id Muhammad ibn Abd al-Karim  ibn  Khashisha,  Abu  Bakar  Ahmad  ibn al-Muzaffarm Abu Ja‘far ibn Ahmad ibn al-Husain al-Qari as-Sarraj, dan masih banyak lagi.

Dari  Syekh  Hammad  ibn  ad-Dabbas  beliau  mendapat  pendidikan  spiritual  yang  ketat.  Syekh  ‘Abdul Qadir juga mendapat pengajaran mistis dan khirqah dari Qadhi Abu Sa‘id al-Mubarak al-Mukharrimi. Khirqah ini berasal dari guru al-Mukharrimi yakni Syekh Abu Hasan Ali ibn Muhammad al-Qurashi, yang  menerima  dari  Abu  al-Faraj  al-Tarsusi,  yang  menerima  dari  Abu  al-Fadl  Abd  al-Wahid  al-Tamimi, yang menerima dari Abu Bakar Shibli, yang menerima dari ABU QASIM AL-JUNAID AL-BAGHDAD,  yang  menerima  dari  pamannya  SARI  AL-SAQATI,  yang  menerima  dari  Syekh MA‘RUF AL-KHARKI,  yang  menerima  dari  DAWUD  AL-TA‘I, yang menerima dari HABIB AL-AJAMI, yang menerima dari Syekh HASAN AL-BASRI, yang menerima dari Amir al-Mu‘minin Ali ibn Abi Thalib, yang menerima dari Rasulullah SAW.

Selama di Baghdad beliau tak kenal lelah menuntut ilmu, menemui para ulama besar yang alim, untuk mempelajari  ilmu  fiqh,  tafsir,  dan  sebagainya.  Beliau  kemudian  menganut  mazhab  Hanbali,  tetapi beliau juga menguasai tiga mazhab utama lainnya. Di antara guru-guru beliau adalah Qadhi Abu Sa‘id Mubarak  al-Mukharrimi,  Abu  Zakariyya  Yahya  ibn  Ali  al-Tabrizi,  Abu  Ghalib  Muhammad  ibn  al Hasan  al-Baqilani, Abu Sa‘id Muhammad ibn Abd al-Karim  ibn  Khashisha,  Abu  Bakar  Ahmad  ibn al-Muzaffarm Abu Ja‘far ibn Ahmad ibn al-Husain al-Qari as-Sarraj, dan masih banyak lagi.
Dari  Syekh  Hammad  ibn  ad-Dabbas  beliau  mendapat  pendidikan  spiritual  yang  ketat.  Syekh  ‘Abdul Qadir juga mendapat pengajaran mistis dan khirqah dari Qadhi Abu Sa‘id al-Mubarak al-Mukharrimi. Khirqah ini berasal dari guru al-Mukharrimi yakni Syekh Abu Hasan Ali ibn Muhammad al-Qurashi, yang  menerima  dari  Abu  al-Faraj  al-Tarsusi,  yang  menerima  dari  Abu  al-Fadl  Abd  al-Wahid  al-Tamimi, yang menerima dari Abu Bakar Shibli, yang menerima dari ABU QASIM AL-JUNAID AL-BAGHDAD,  yang  menerima  dari  pamannya  SARI  AL-SAQATI,  yang  menerima  dari  Syekh MA‘RUF AL-KHARKI,  yang  menerima  dari  DAWUD  AL-TA‘I, yang menerima dari HABIB AL-AJAMI, yang menerima dari Syekh HASAN AL-BASRI, yang menerima dari Amir al-Mu‘minin Ali ibn Abi Thalib, yang menerima dari Rasulullah SAW.

Syekh ‘Abdul Qadir Jilani menjalani riyadhah dan mujahadah yang luar biasa selama bertahun-tahun. Beliau  berkhalwat  selama  11  tahun  di  reruntuhan  bangunan  di  luar  kota  Baghdad.  Beliau  sendiri pernah mengisahkan bahwa beliau mengembara di gurun pasir di kawasan Irak selama 25 tahun, tidak bertemu  dengan  manusia.  Yang  menemuinya  hanyalah  para  rijal  al-ghaib,  para  Wali  Allah  yang tersembunyi dan para jin. Beliau juga ditemani oleh Nabi Khidir dan tak pernah membantah perintah dari Nabi Khidir. Beliau pernah diperintahkan duduk di suatu tempat selama tiga tahun dan tak boleh berpindah  tempat,  dan  beliaupun  patuh.  Selama  duduk  ini  beliau  didatangi  oleh  godaan  seluruh kemewahan dan pesona dari dunia, dengan berbagai macam bentuk, namun berkat pertolongan Allah beliau berhasil mengatasi ujian ini. Iblis dan setanpun berdatangan untuk mengganggunya, namun tak satupun  yang  berhasil.  Beliau  memakan  sisa-sisa  makanan  selama  setahun  tanpa  minum,  kemudian belaiu minum air saja selama setahun tanpa makan, dan setahun lagi hidup tanpa makan, minum atau tidur. Tetapi beliau  pernah  sekali  tertidur di  Serambi Kisra  (Iwan  al-Kisra)  dan pada satu  malam  itu beliau menjadi berhadas besar 40 kali dan karenanya sepanjang malam itu beliau pun mandi di Sungai Tigris sebanyak 40 kali. Karena takut tertidur lagi, beliau pun memanjat atas serambi Kisra dan terus terjaga.  Beliau  juga  tinggal  di  reruntuhan  al-Karkh  dan  bahkan  oleh  orang  awam  beliau  dianggap sebagai orang gila (junun). Selama periode latihan ini beliau terus beribadah tanpa henti-henti dan tak mengizinkan  hawa  nafsunya  menguasai  dirinya.  Selama  khalwat  ini  beliau  tanpa  sadar  telah menempuh  ribuan  kilometer  dalam  waktu  singkat.  Beliau  mengalami  ribuan  keadaan  spiritual. Keadaan  spiritual  itu  (ahwal)  dialaminya  secara  tak  terduga.  Beliau  sendiri menceritakan, “Suatu ketika  suatu  aku  mengalami  keadaan  spiritual  (hal)  saat  aku  berada  di  daerah  Baghdad.  Aku  lari selama  satu  jam  tanpa  sadar.  Saat  aku  sadar,  aku  berada  di  Shashtar,  yang  jaraknya  dua  belas hari perjalanan dengan jalan kaki. Saat berada di sana aku merenungkan keadaanku, dan tiba-tiba seorang perempuan mendatangiku dan berkata, “Mengapa engkau heran padahal engkau adalah ‘Abdul Qadir?’”

Beliau  juga  menceritakan  sendiri  bahwa  beliau  pernah  berada  dalam  keterasingan  penuh  selama  15 tahun di gurun pasir Irak. Selama 40 tahun beliau melakukan shalat subuh dengan wudhu shalat Isya, yang  berarti  beliau  beribadah  sepanjang  malam  sampai  subuh.  Setelah  shalat  Isya  beliau  biasa mengkhatamkan  al-Qur‘an sambil berdiri dengan satu kaki dan tangan  diikat  di  tiang  agar  tidak tertidur – dan khatam pada saat fajar merekah.

Beliau  juga  sering  harus  berkelahi  dengan  setan  dan  iblis  selama  masa  khalwatnya.  Beliau  pernah diserang  oleh  gerombolan  setan  dengan  berbagai  bentuk  yang  menyeramkan.  Beliau  pernah  diikuti oleh setan yang mengancamnya. Tetapi beliau kemudian menamparnya dan mengucapkan kalimat la hawla  wala  quwwata  illa  billahil  ‘aliyyil  ‘adhim  dan  setan  itu  pun  terbakar.  Iblis  pernah  mencoba menipunya  dengan  mendatanginya  dalam  bentuk  cahaya  terang dan  mengaku  sebagai  Tuhan  dan mengatakan  bahwa  Syekh  ‘Abdul  Qadir  bebas  melakukan  apa  saja  karena  dengan  kedudukan spiritualnya yang tinggi maka syari‘at sudah tak berlaku baginya. Syekh ‘Abdul Qadir dengan segera melempar  iblis  itu  dengan  sandal  dan  mengusirnya.  Beliau  juga  mendapat  anugerah  melihat  isi batinnya sendiri dalam suatu bentuk. Beliau pernah melihat hatinya masih tergantung pada beberapa hal. Beliau kemudian diberi tahu bahwa hal-hal yang menjeratnya itu adalah kehendak pribadi (iradat) dan  preferensi  personal  (ikhtiyarat).  Karenanya  beliau  mencurahkan  waktu  selama  setahun  untuk mengatasi  gangguan  ini.  Beliau  pernah  berniat  meninggalkan  kota  Baghdad  karena  merasa  terlalu  banyak godaan. Tetapi saat sampai di Bab al-Halba beliau mendengar suara yang melarangnya pergi, dan mengatakan bahwa beliau akan menjadi pemimpin umat di kota itu.

Suatu  ketika  beliau  berjumpa  dengan  Rasulullah  pada  waktu  Zuhur.  Rasul  bertanya  kepadanya mengapa beliau tidak bicara ke khalayak. Syekh Abdul Qadir menjawab bahwa dirinya bukan orang Arab,  jadi  bagaimana  mungkin  bisa  bicara  bahasa  Arab  dengan  fasih  di  Baghdad.  Kemudian Rasulullah  menyuruh  Syekh  Abdul  Qadir  membuka  mulutnya,  lalu  Rasul  meludah  ke  mulutnya sebanyak tujuh kali. Kemudian Rasulullah berkata, “Engkau harus berdakwah  kepada  umat  dan mengajak mereka ke Jalan Allah dengan cara bijak dan dengan nasihat yang baik.” Kemudian beliau shalat  zuhur  bersama  beberapa  orang,  namun  seusai  shalat  beliau  tidak  bisa  bicara.  Tiba-tiba  beliau melihat  Sayyidina  ‘Ali  ibn  Abi  Thalib,  yang  juga  menyuruhnya  membuka  mulut.  Sayyidina ‘Ali kemudian  meludah  ke  mulutnya  sebanayk  enam  kali.  Ketika  Syekh  Abdul  Qadir  bertanya  mengapa tidak tujuh kali, Sayyidina Ali menjawab, “Demi menghormati Rasulullah,” lalu Sayyidina ‘Ali menghilang.

Setelah itu  beliau  mulai  menjalankan  tugas  di  tengah-tengah  umat.  Khutbahnya  menarik  banyak perhatian, dan jamaahnya pun terus bertambah seiring dengan  makin tenarnya reputasi Syekh ‘Abdul Qadir  al-Jilani.  Orang-orang  dari  Mesir,  Mesopotamia,  Persia  dan  wilayah  lain  datang  berduyun-duyun ke majelisnya. Dalam satu kesempatan konon beliau pernah berkhutbah di depan 70,000 orang. Beliau menyampaikan khutbah tiga kali seminggu – hari Selasa sore dan Jum‘at pagi di madrasahnya, dan  hari  Ahad  (Minggu)  di  ribathnya  (pondok spiritual).  Bahkan  penganut  Yahudi  dan  Kristen  pun ikut  mengikuti  pengajiannya  dan  banyak  dari  mereka  yang  tersentuh  dan  akhirnya  masuk  Islam.

Selama hidupnya beliau terus mengajar dan berkhutbah selama 40 tahun (521-561 H atau 1127-1165 M). Beliau menikah pada usia 51 tahun dan dikaruniai 49 anak.

Ajaran Syekh Abdul Qadir berakar pada pemahaman dan pengalaman spiritualnya. Kehidupan ruhani yang baik tidak akan tercapai tanpa perjuangan melawan hawa nafsu dan menjalankan syariat. Secara umum  ajaran-ajarannya  adalah  mengajak  orang  untuk  memurnikan  akidah,  bertakwa  dan  mengikuti sunnah  Rasulullah  SAW  sebisa  mungkin.  Kehidupan  yang  mulia  adalah  hidup  dalam  ketakwaan. Beliau  mengajak  umat  untuk  senantiasa  bertaubat,  zuhud,  jujur,  tawakal,  syukur  dan  ridha  atas ketentuan Tuhan. Murid harus selalu waspada dengan apa-apa yang terbersit di pikirannya (khatirat) karena itu akan sangat mempengaruhi kemajuan ruhaninya.

Beliau berpendapat bahwa khatirat (lintasan pikiran) berasal dari enam sumber: hawa nafsu, setan, ruh, malaikat,  akal  dan  keyakinan.  Untuk  membedakan  sumber-sumber  pikiran  itu  diperlukan  bashirah (visi  spiritual)  yang  hanya  bisa  dicapai  dengan  mensucikan  jiwa  dan  hati.  Kemajuan  seseorang  di jalan  spiritual  sebagian  besar  tergantung  pada  sejauh  mana  visi spiritualnya  mampu  menelaah  dan membedakan  sumber-sumber  pikiran  yang  terbersit  di  benaknya.  Untuk  itu  beliau  mengajarkan  10 prinsip yang bisa membantu seseorang dalam perjalanan ruhaninya: (1) tidak membicarakan aib orang lain; (2) tidak berprasangka buruk; (3) tidak bergunjing; (4) tidak memandang hal-hal yang dilarang; (5) selalu  berkata  benar;  (6)  selalu  bersyukur;  (7)  banyak  bersedekah;  (8)  tidak  mengejar  harta  dan tahta  duniawi;  (9)  selalu  melaksanakan  kewajiban  shalat  dan  ibadah  lainnya,  baik  wajib  maupun sunnah; dan (10) mengikuti sunnah Nabi dan menjalin silaturahmi.

Menurut  beliau,  untuk  mencapai  kedudukan  ruhani  yang  tinggi,  seseorang  harus  melewati  empat tahap  spiritual.  Pertama  adalah  yakin  kepada  Allah  dan  menjalankan  perintah-Nya  dengan  baik. Kedua adalah berada di ambang kesucian hati dengan menahan diri dari segala hal yang dilarang dan mewaspadai  lintasan-lintasan  pikiran  (khatirat).  Ketiga  adalah  keadaan  tawakal,  yakni  berserah  diri sepenuhnya kepada Allah. dan terakhir adalah fana, yang kemudian sampai pada baqa. Pada akhirnya setelah melalui perjuangan spiritual ini, seseorang akan melihat Kekuasaan dan Keindahan Tuhan.

Mengenai  pendapatnya  tentang  peran  syekh  atau  guru  spiritual,  beliau  membandingkan  syekh spiritual  dengan  seorang  ibu  yang  memberi  susu  kepada  bayinya.  Syekh  dibutuhkan  selama  murid masih  dikuasai  oleh  hawa nafsu  dan  niat  yang  tidak  ikhlas. Jika  ia  sudah  berhasil  melampaui  hasrat yang buruk, maka peran syekh akan semakin berkurang. Ada saat di mana syekh mesti “menyapih” muridnya.  Dalam  tarekatnya,  peran  Syekh  Mursyid  adalah  vital,  karena  dialah  yang  akan membimbing amalan murid-murid untuk menggapai ma‘rifat.

Tarekat Qadiriyyah sebenarnya “diorganisasikan” oleh putranya, Abdul Wahab dan Abdul Razaq. Sebagaimana tarekat pada umumnya, amalan utamanya adalah zikir, terutama zikir jahr (dengan suara keras)  dengan  kalimat  nafy-itsbat  (la  ilaha  illa  Allah).  Ada  kaifiyyat  (tata-cara)  tertentu  dalam melaksanakan zikir ini – misalnya dengan mengucapkan laa sambil membayangkan sebuah garis yang ditarik  dari  bawah  pusar,  kemudian  ilaha  sambil  membayangkan  menarik  garis  imajiner  ke  dada kanan dan akhirnya illa Allah dengan membayangkan garis imajiner menuju ke dada sebelah kiri, di mana kata “Allah” diucapkan dengan keras seolah-olah hendak dihujamkan ke lubuk hati yang paling dalam, tempat  di  mana  Allah  bersemayam.  Zikir  ini  dapat  dilakukan  secara  berjamaah  atau  sendiri-sendiri.

Bagi  para  ikhwan  tarekat,  kisah  karamah  Syekh  Abdul  Qadir  al-Jailani  sudah  tak  asing  lagi  dan karamah  yang  muncul  sangatlah  banyak  sehingga  membutuhkan  satu  buku  tersendiri  untuk menceritakan  semuanya.  Berikut  sedikit  contoh  kisah  karamahnya.  Alkisah,  suatu  hari,  saat  beliau sedang berkhutbah di majelisnya, tiba-tiba beliau melayang ke atas dan berseru “Ya Isra‘ili, mampir dan dengarlah perkataan umat Muhammad!” Kemudian Syekh Abdul Qadir turun kembali ke tempat semula. Ketika  kemudian  ditanya  apa  yang  sedang  terjadi,  beliau  menjawab  bahwa  Nabi  Khidir sedang  terbang  di  atas  majelis,  dan  karenanya  beliau  terbang  ke atas  untuk  mengajaknya  mengikuti pengajiannya. Dalam kisah lain, Syekh Abdul Qadir terlihat berjalan di atas air sungai Tigris, dan dari air  muncul  ikan-ikan  yang  memberinya  salam.  Pada  waktu  zuhur  tiba,  tiba-tiba  di  atas  sungai melayang  sebuah  sajadah  besar  berwarna  hijau  yang  dihiasai  emas  dan  permata.  Lalu  muncul sekelompok ksatria yang berpenampilan gagah dan tampan dan memancarkan kedamaian. Kemudian Syekh  Abdul  Qadir  al-Jailani  menjadi  imam  bagi  mereka  semua  di  atas  sajadah  raksasa  yang melayang  di  udara  itu.  Beliau  juga  pernah  menjamu  empat  pemimpin  Gunung  Qaf,  sebuah  wilayah gaib. Bahkan seorang muridnya pernah melihatnya memberi salam kepada rijal al-ghaib dari selepas Isya  sampai  Subuh,  yang  menunjukkan  tamu-tamunya  dari  alam  gaib  sangatlah  banyak.  Beliau bahkan bisa berbicara dengan “wujud” dari hari, bulan dan tahun –  hari  atau  bulan  akan  datang kepada  beliau  dalam  bemtuk  wujud  dan  menceritakan  semua  hal  yang  akan  terjadi  pada  hari  atau bulan  yang  datang  kepada  beliau.  Dan  masih  banyak  lagi  kisah karamahnya,  seperti  menghidupkan hewan yang mati, menolong orang yang berada di tempat yang jauh, memindahkan takdir manusia ke dalam  mimpinya,  terbang,  melipat  jarak  dan  waktu,  mengubah  benda  menjadi  benda  lain,  dan sebagainya.

Kekuatan  dan  berkah  spiritualnya  juga  dahsyat,  dan  juga  dikaruniai  keistimewaan  untuk  member syafaat.  Seorang  muridnya  mampu  melihat  keadaan  seluruh  penghuni  kuburan  dan  alam  malaikat, mendengar  zikir  dengan  bermacam-macam  bahasa,  melihat  tulisan-tulisan  yang  tertera  di  dahi manusia,  berkat  barakah  spiritual  Syekh  Abdul  Qadir.  Barakahnya  juga  dicari-cari  oleh  orang-orang yang mempelajari ilmu kesaktian, seperti ilmu kebal. Beliau pernah berkata, “Tuhanku Yang Maha Kuasa telah menjanjikan kepadaku bahwa Dia akan mengangkat siksa atas semua orang Muslim yang pernah melewati pintu madrasahku.”

Ketika Syekh Abdul Qadir al-Jailani melontarkan ucapan khawariq “Kakiku berada di atas bahu para Wali Allah,” para hadirin, yang terdiri dari para Syekh Wali Allah dari Irak dengan serta merta mendekat kepada Syekh Abdul Qadir untuk diinjak oleh beliau. Di antara yang hadir itu antara lain: Syekh  Ali  ibn  al-Haiti; Syekh Baqa ibn Batu; Syekh Abu Sa‘id al-Qilawi;  Syekh  Musa  ibn  Mahin (Mahan);  Syekh  ABU  NAJIB  AS-SUHRAWARDI;  Syekh  Abu  al-Karam;  Syekh Abu  Umar  wa Utsman  al-Qurashi;  Syekh  Mukarim  al-Akbar;  Syekh  Matir;  Syekh  Jagir;  Syekh  Khalifa;  Syekh Sadaqa;  Syekh  Yahya  al-Murta‘ish‘  Syekh  adz-dziya  Ibrahim  al-Jawni;  Syekh  Abu  Abdillah Muhammad al-Qawzini; Syekh Abu Umar wa Utsman al-Bataihi; Syekh Qadib al-Ban; Syekh Abu al-Abbas  Ahmad  al-Yamani; Syekh  Abu  al-Abbas  ash-Shawki  (Wali  Allah  yang  terkenal  karena  biasa melakukan  perjalanan  dengan  kendaraan  gaib);  Syekh  Sultan  al-Muzayyin;  Syekh  Abu  Bakr  ash-Shaibani;  Syekh  Abu  Abbas  Ahmad  ibn  al-Ustadh;  Syekh  Abu  Muhammad  al-Kawsaj;  Syekh Mubarak  al-Humairi;  Syekh  Abu  al-Barakat;  Syekh  Jamil  Sahib  al-Khatwa  wa  az-Zaqa‘; Syekh al-Qadi Abu Ya‘la al Farra‘; dan masih banyak lagi. Menurut keterangan, setelah Syekh Abdul Qadir mengucapkan perkataan itu, Syekh Ali ibn al-Hiti langsung berdiri lalu naik ke mimbar tempat Syekh Abdul  Qadir  duduk,  lalu  beliau  memegang  kaki  Syekh  Abdul  Qadir,  meletakkannya  di  pundaknya, dan kepalanya tunduk di bawah kelim jubahnya. Semua syekh yang hadir mengikuti tindakan itu.

Sezaman dengan  Syekh  Abdul  Qadir,  dii  wilayah  Barat  juga  ada  wali  besar,  Syekh  Abu  Madyan (yang  juga  guru  ruhani  Syekh  Akbar  Ibn  Arabi  al-Hatimi,  pencetus  gagasan  wahdat  al-wujud). Sebagian  berpendapat  bahwa  pada  masa  itu  ada  dua  wali  besar  yang  tak  tertandingi,  Syekh  Abdul Qadir  di  Timur,  dan  Syekh  Abu  Madyan  di  Barat.  Namun  dalam  salah  satu  riwayat  dalam  tradisi Qadiriyyah,  dikatakan  bahwa  Syekh  Abu  Madyan  pada  awalnya  tidak  begitu  peduli  dengan  ucapan syatahat  itu,  namun  dalam  suatu  keadaan  mistis  beliau  mendapat ilham  agar  memberikan  bahunya untuk diinjak oleh Syekh Abdul Qadir al-Jailani.

Menurut keterangan beberapa ulama, perkataan Syekh Abdul Qadir itu menunjukkan pernyataan tegas atas  maqam  keunikan  (fardiyya).  Di  antara  kelompok  Wali  semacam  ini,  hanya  Syekh Abdul  Qadir al-Jailani  yang  diperintahkan  oleh  Allah  untuk  mengucapkan  perkataan  itu.  Karenanya,  para  syekh sesungguhnya tidak sujud kepada sosok Syekh Abdul Qadir tetapi bersujud dan patuh pada “Perintah Ilahi” itu. Hal ini sama seperti kasus malaikat yang  diperintahkan  bersujud  kepada  Nabi  Adam.  Menurut  Syekh  Syihabuddin  Ibn  Hajar  al-Asqalani, “Kejadian khawariq al-adah  (karamah,  ucapan syathahat,  dan  keajaiban-keajaiban  di  luar  rasio  dan  hukum  sebab-akibat)  benar-benar  bisa  dialami oleh  manusia.  Ini  adalah  kenyataan,  dan  hanya  orang  yang  bodoh  dan  keras  kepala  yang mengingkarinya.  Para  Wali  Allah  agung  sudah  menjelaskan  kriteria  untuk  membedakan  kejadian ajaib  yang  bersumber  dari  Allah  dan  yang  bersumber  dari  Iblis.  Jika  kejadian  semacam  ini  terjadi pada  seseorang  yang  jelas  lurus  agamanya,  maka  ia  disebut  karamah,  seperti  dalam  kasus  Syekh Abdul Qadir al-Jailani.”

Tarekat Qadiriyyah yang didirikannya segera menyebar ke segala penjuru dunia. Banyak murid-murid Syekh  Abdul  Qadir  yang  menduduki  maqam  spiritual yang tinggi  dan  menjadi  mursyid  di  berbagai penjuru  dunia  Islam,  dari  Baghdad,  wilayah  Transoxania,  India,  hingga  ke Asia  Tengah  dan  Asia Tenggara.

About Tirtayasa

The short command save my keystrokes but don't my brain.

Posted on September 6, 2010, in Oase and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

rommypujianto

photographs of thousand words

wulanpurnamawita26

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

Catatan Tirtayasa

the short command save my keystrokes but don't save my brain

%d blogger menyukai ini: